Cerita Sex : Adik Kawanku (Tamat)

No comment 990 views

Jagobokep.com – Cersex artikel dewasa khususnya Cerita Sex, Pesta Sex, Cerita – Aqu sengaja memilih tempat yg terletak disudut ruangan. Kita duduk di sofa yg menempel pada kedua sisi ruangan. Kita memesan dua piring spagheti, dan jus untuk makan siang kita. Setelah pelayan yg mencatat pesanan kita pergi, aqu sibuk memeriksa sekeliling kita. Suasana masih sepi dan
tak ada yg memperhatikan kita, yg terpenting adalah taplak meja yg panjangnya sampai ke lantai.
Benar-benar cocok untuk melaksanakan rencanaqu. Dgn sekejap aqu masuk ke bawah meja.

“Ko Indra..” Nana berusaha menyingkap kain yg menutupiku.
“Ssst.. Jangan keras-keras, nanti ketahuan..” Bisikku.
“Mau ngapain sih?”
“Ada deh..” Jawabku dgn senyum nakal.

Kurapikan kain penutup meja itu sehingga menutupi seluruh bagian pinggang Nana. Kemudian
kubuka kedua kaki Nana yg menutupi selangkangannya. Lalu aqu belai-belai kemaluannya yg
terbalut oleh pantyhose putih yg seksi.

“Ko Indra.. Jangan di sini nanti ada yg melihat..” Bisiknya.

Aqu mengacuhkan bisikannya, karena aqu merasakan bahwa Nana tak memakai celana dalam dan
pantyhose yg dikenakannya adalah yg ‘sheer to waist’. Langsung saja kukulum kemaluannya sambil
membelai-belai kakinya yg panjang dan lembut.

LIHAT JUGA :  Cerita Sex : Tidak Terlalu Sulit

“Ko Indra..”

Aqu dapat merasakan sensasi nikmat yg menghanyutkan bersamaan dgn perasaan taqut begitu pula
dgn Nana. Kujilati seluruh bagian dari selangkangan Nana. Tak lama kemudian aqu dapat
merasakan cairan manis yg khas mengalir dari kemaluannya dan bercampur dgn kulumanku yg
basah. Aqu menjadi semakin bersemangat dan horny. Kupercepat kuluman dan tarian erotis lidahku.
Sensasi yg menggelitik dan eksotis membuat tubuh Nana bergetar-getar. Aqu yakin Nana pasti
sedang berusaha keras untuk menahan ekspresinya dan menahan desahannya. Kemaluanku
meronta-ronta untuk keluar dari dekapan celana dalamku. Aqu terus melahap Nana dgn penuh
nafsu, dan tanganku tak henti-hentinya membelai dan mengelus-elus kakinya.

“Silahkan Minumnya.” Terdengar suara dari seorang pelayan wanita yg mengantarkan minuman.
“Terima kasih..” jawab Nana dgn suara yg sedikit bergetar.

Aqu dapat merasakan Nana sedang menyedot jus yg baru saja di antar. Tangan kanannya
menyelinap masuk ke dalam taplak meja dan mengelus-ngelus kepalaqu. Tak lama kemudian
terdengar lagi suara dari pelayan wanita yg sama, membawakan pesanan kita. Setelah meletakan
pesanan kita, pelayan itu meninggalkan Nana.

“Sayg ayo dimakan dulu.” Bisikku dari bawah.

Nana dgn kikuk mencoba memakan spagheti yg telah kita pesan. Dia berusaha untuk tenang dan
mencoba menikmati makanannya. Aqu tahu dgn pasti sensasi yg dihasilkan oleh kemaluannya (dgn
pertolongan lidahku yg nakal) telah mengambil alih kesadarannya. Tiba-tiba saja terdengar suara
langkah kaki yg mendekat, bersamaan dgn itu pula kedua kaki Nana menjepit kepalaqu dgn
kencang. Akhirnya aqu merasakan otot-otot pinggul dan kakinya berkontraksi dgn keras. Cairan
orgasmenya mengalir makin banyak, kulahap semua sampai tak tersisa. Tubuh Nana sedikit
berguncang dan mengeluarkan suara seperti tersedak.

“Apa Ibu tak apa-apa?”
“Oh.. Tak.. Cuma sedikit tersedak..” Jawabnya dgn gugup.

Tak kusangka Nana masih dapat berbicara menutupi keadaannya yg sedang orgasme. Setelah
beberapa waktu, Nana mulai mengendorkan jepitan kakinya, otot-otot pinggulnyapun mulai rileks.
Aqu mengintip dari belakang kain untuk melihat keadaan dan langsung aqu keluar dari kolong meja
dan duduk di sebelahnya.

“Batuk ya?” tanyaqu.
“Ko Indra! Hampir saja tadi ketahuan!” Serunya sambil mencubit kecil pahaqu.
“Tapi seru kan?” jawabku sambil tertawa kecil.
“Iya.. Tapi sekarang waktunya pembalasan!”

Dgn cepat Nana memeriksa keadaan dan langsung turun ke bawah meja. Dgn cekatan Nana
membuka resleting celanaqu dan membebaskan kemaluanku dari kurungan celana dalamku.
Langsung saja kemaluanku berdiri dgn tegak. Tanpa mengulur waktu Nana mulai menjilati
ujungkepala kemaluanku, menikmati cairan pra orgasme yg telah membasahi kepala kemaluanku.
Lidahnya yg lembut dan hangat menari-nari indah, diselingi dgn kuluman yg dalam. Gerakan Nana
sangat agresif seakan-akan ingin membuatk meledak waktu itu juga. Aqu tentu saja tenggelam
dalam kenikmatan eksotis dan erotis yg diberikan oleh Nana.

Seperti halnya Nana, aqu tak dapat berkonsentrasi menikmati makananku. Untung saja porsinya
sedikit. Seluruh tubuhku dipenuhi oleh listrik-listrik kecil yg semuanya menyerbu pusat saraf
sensorikku. Tinggal suapan terakhir, oral yg diberikan oleh Nana membawaqu ke puncak
kenikmatan duniawi, yaitu orgasme. Tubuhku ikut bergetar dan menimbulkan suara. Aqu berhasil
menahan desahan nikmatku dalam-dalam. Seorang pelayan wanita datang untuk menawarkan
tambahan minuman atau makanan.

“Tak.. Telah cukup..” dgn seluruh kesadaran yg tersisa aqu menjawab.

Gelombang demi gelombang orgasme melanda kemaluanku. Dgn setia Nana menampung semua
itu di dalam mulutnya dan kemudian menelan madu murni yg keluar dari kemaluanku. Setelah reda,
dia masih saja menjilati dan menghisap kemaluanku sampai kering, sampai semua madu yg melekat
di kemaluanku dihabiskannya, baru kemaluanku yg masih setengah berdiri disimpan kembali ke
dalam celanaqu.

Aqu memberinya isyarat untuk keluar. Dgn Senyum nakal yg manis, Nana berkata:

“Benar nih nggak mau tambah lagi?”

Cerita Dewasa, Cerita Dewasa Terbaru, Cerita Dewasa Terbaik, Cerita Dewasa Nyata, Cerita Dewasa 2017, Cerita Dewasa Perawan, Cerita Dewasa ABG

Kita tertawa terbahak-bahak sambil berpelukan. Setelah menghabiskan minuman kita, aqu
memanggil pelayan dan meminta bon.
Setelah membayar, kita berdiri, menenteng belanjaan kita, pada waktu itu juga manajer cafe datang
menghampiri kita.

“Terima kasih atas kedatangannya. Apakah rasa makanannya cocok?”
Dgn spontan kujawab, “Dessertnya enak sekali.”
“Appetizernya juga enak.” sambung Nana.

Dgn senyum nakal kita meninggalkan manajer yg sedang kebingungan karena jelas-jelas kita tak
memesan makanan pembuka maupun pencuci mulut.

Petualangan yg menegangkan di cafe tersebut ternyata makin membangkitkan nafsu horny kita.
Akhirnya kita memutuskan untuk nonton film di bioskop. Ternyata cara ini tak banyak membantu.
Film tak kita gubris sama sekali selama hampir satu setengah jam kita bercumbu dgn liar. Leher dan
kuping tak luput dari kuluman kita. Jari-jari mungil Nana berkelana ke selangkanganku dan masuk
ke dalam celanaqu dan bermain-main dgn kemaluanku. Jarinya yg halus dan lembut membelai-belai
kejantananku, kadang-kadang membuat lingkaran-lingkaran kecil pada ujung kepala kemaluanku.
Benar-benar kenikmatan tiada tara. Tanganku tak dapat menjangkau selangkangannya karena posisi
duduk yg tak memungkinkan.

Setelah film selesai, kita masuk ke kamar kecil untuk merapikan diri. Aqu tak mengalami orgasme,
meskipun demikian itu merupakan pengalaman yg tak terlupakan. Aqu juga yakin pasangan yg
duduk tak jauh dari kita juga melaqukan hal yg sama karena kita.

Setelah itu kita langsung menuju ke sebuah hotel yg telah kubooking pada waktu pagi tadi. Ketika
pintu kamar ditutup dan dikunci, aqu langsung menarik lengan Nana dan memeluknya dgn erat.
Barang-barang belanjaan kita jatuh berceceran di lantai. Ku kulum bibir dan lidahnya yg lembut dan
hangat. Aqu tak tahu Darimana asalnya french kiss, namun aqu yakin orang pertama yg
menemukannya akan langsung horny melihat adegan french kiss kita yg dipenuhi dgn hasrat dan
nafsu.

Di sebelah pintu masuk terdapat sebuah lemari baju dgn kaca yg panjang. Posisi kita tepat di depan
kaca tersebut. Aqu melihat baygan kita yg sedang bercumbu. Benar-benar pemandangan yg sangat
erotis dan indah. Mulut kita terbuka lebar, bibir saling beradu. Lidahku dgn lincah menelusuri bagian
luar dari mulut dan dagu Nana. Lidah bidadariku pun tak kalah lincah dan agresifnya. Semua dagu
dan mulutku, bahkan sampai ke pipi ku basah semua. Setiap kali lidahnya menyapu permukaan
kulitku, kurasakan api hasrat liarku makin membesar. Lidah kita akhirnya bertemu. Nana makin
bertambah semangat dan terus mendesah nikmat. Tangannya menelusuri seluruh bagian dari
punggungku. Kubelai kepalanya sambil meremas-remas rambutnya yg lembut, tangan kiriku
meremas-remas pantatnya yg bulat dan kenyal.

“Kohh.. In.. Dra..”

Tiba-tiba saja Nana menghentikan cumbuannya.

“Aqu punya sesuatu untuk Ko Indra.”
“Apa itu?” jawabku dgn tergesa-gesa, karena aquingin secepat mungkin bersetubuh dgnnya.
“Lepas semua pakaian dan duduk di ranjang.”

Aqu ikuti permainannya dan melaqukan apa yg ia minta. Kemaluanku mencuat bagaikan tiang
bendera. Nana menghampiriku dan berlutut dihadapanku. Bibirnya langsung mengecup
kebanggaanku yg telah membuatnya tenggelam dalam lembah kenikmatan duniawi yg indah.
Lidahnya menjilati kepala kemaluanku, tepatnya menjilati cairan bening yg keluar dari celah
kemaluanku, kemudian mulutnya melahap selurh kepala kemaluanku dan disedotnya sampai kering,
tak lupa lidahnya yg lembut dan basah menari-nari dgn sensual.

Kubelai rambut dan kepalanya.

“Nana..”

Dia melihatku dan tersenyum, kemudian bangkit dan mengulum bibir dan lidahku. Aqu masih dapat
merasakan aroma memabukan dari cairan pra orgasmeku yg bercampur dgn ludahnya.

“Ko Indra duduk di sini dan nikmati pertunjukannya, tapi tak boleh dalam bentuk atau cara apapun
merangsang atau menyentuh kemaluan milikku.”

Nana mengatakan itu disebelah telinga kiriku, sambil mengelus-elus kejantananku.

“Bagaimana Ko..?” Nana menjulurkan lidahnya dan menjilat rahang dan kupingku.
“Ok.” jawabku.

Dia tersenyum nakal dan genit. Sepertinya aqu telah membangkitkan sisi nafsunya yg terpendam.
Nana mengambil barang-barang belanjaan kita dan menaruhnya di depanku. Ia mengambil sebuah
pantyhose berwarna hitam transparan dan mengeluarkan isinya. Nana menarik bangku meja rias
dan menaruhnya di hadapanku, kemudian ia duduk menghadap ke kanan, sehingga sisi kanan
tubuhnya ada di hadapanku. Kaki kanannya diletakan sedikit lebih maju dari kaki kirinya. Dgn
perlahan ia menunduk dan tangannya membelai dan mengelus-elus betisnya yg ramping dan padat.

Terdengar suara gesekan halus yg terjadi karena gesekan antara tangannya dgn pantyhose yg ia
kenakan. Suara ini bagaikan musik eksotis yg luar biasa, hingga cairan beningku kembali menetes
keluar. Ia melihat ke arahku dan tersenyum manis.

“Apa Ko Indra suka?”

Aqu cuma dapat mengagguk. Nana kembali mengelus-elus betis, pergelangan kaki, sampai jari-jari
kakinya. Benar-benar pemandangan yg tak ada bandingannya. Dia sengaja merangsangku.

Dgn perlahan-lahan dan anggun jari-jari mungilnya menarik simpul tali sepatunya yg terletak di
tengah-tengah betisnya. Tali tersebut diletakan dgn lembut olehnya. Ujung kakinya ia kuncupkan
dan perlahan-lahan ditarik mundur dari sepatunya. Ujung kakinya di daratkan di lantai dan kedua
tangannya membelai dan memijat-mijat kecil tumit dan telapak kakinya. Kembali ia melihatku sambil
tersenyum nakal. Ia berbalik ke arah kiri dan hal yg sama ia ulangi sekali lagi untuk kaki kirinya.

Kemaluanku makin bertambah keras dan basah melihat pertunjukan erotis Nana. Ia berdiri, baju
baby doll putihnya ia angkat setinggi pinggang. Pantyhose putih transparannya yg sexy membuat
mataqu berkunang-kunang dan kemaluanku meronta-ronta untuk dapat masuk ke dalam kemaluan
Nana dan bersetubuh dgnnya habis-habisan. Itulah rencana balas dendam ku karena Nana telah
dgn sengaja menggoda dan membuatku demikian terangsang.

Nana membelakangiku dan membungkuk sehingga pantatnya tepat di depan mataqu. Ia turunkan
pantyhose putihnya pelan-pelan. Ketika Pantyhosenya telah melewati selangkangannya, dgn jelas
dapat kulihat kemaluannya yg berwarna merah muda diseliputi oleh cairan hornynya yg membuatku
ketagihan, dan mekar Dgn indah. Aqu yakin Nana juga merasa terangsang dgn pertunjukan solonya.
Satu persatu Kakinya diangkat dan keluar dari lapisan pantyhosenya. Setelah itu Nana
melemparkannya ke ranjang di sebelahku.

Ia mengambil Pantyhose berwarna hitam transparan (ultra sheer) dan memasukan tangannya ke
kaki bagian kanan pantyhose tersebut, ia raih ujungnya dan ia tarik ke atas. Nana kembali duduk di
ujung bangku. Ia masukan ujung kaki kanannya ke dalam pantyhose dan tanganya menarik
pantyhose itu ke atas mengikuti lekuk tumit dan betisnya sampai lutut. Dgn cara yg sama ia laqukan
lagi dgn kaki kirinya sambil melihat kudgn tatapan penuh dgn nafsu. Pantyhose di tarik ke atas
sampai ke pinggangnya. Nana merapikan pantyhosenya mulai dari ujung kaki sampai ke pangkal
pahanya.

Kemaluanku rasanya ingin meledak waktu itu juga. Setelah rapi ia mengambil sepatu tali hitam dgn
tumit tinggi dan memakainya dgn sensual. Ia jilat bibirnya untuk menggoda ku. Entah telah berapa
banyak cairan kenikmatanku mengalir. Baju babydoll nya ia rapikan kemudian dgn gaya seperti
seorang peragawati Nana berjalan lenggak-lenggok di hadapanku.

Nana memang pernah menjadi model dan masuk TV. Warna hitam pantyhosenya tipis sekali
sehingga cuma meninggalkan aksen hitam pada kakinya yg panjang. Dua pasang, tiga pasang.. Yg
ketiga adalah sebuah stocking berwarna kulit sangat transparan yg terbuat dari bahan yg halus
sekali. Waktu ini juga, Nana telah telanjang bulat. Kemaluan dan selangkanganku telah basah total.
Pikiranku cuma terfokus pada Nana bidadariku. Kuperhatikan wajahnya yg cantik dan manis seperti
sedang menahan sesuatu. Setiap pasang pantyhose yg telah ia pakai semuanya meninggalkan bercak
basah pada selangkangannya.

Stocking yg ia kenakan tak dapat menahan cairan manisnya sehingga dgn sinar matahari sore aqu
dapat melihat dgn jelas ujung stocking bagian atas berwarna lebih gelap seperti terkena air. Tak lain
dapat kusimpulkan cairan itu berasal dari kemaluan Nana yg telah sangat sensitif dan horny.

“Nana..”

Ia datang menghampiriku. Langsung kudekap dan kutidurkan Nana di atas ranjang. Kucumbu dgn
penuh nafsu pelampiasan dan tangan kiriku mendarat di selangkangannya yg telah banjir. Kuelus-
elus bibir-bibir kemaluannya.

Nana mendesah dan bergetar. Kukonsentrasikan jari tengahku pada klitorisnya. Kutekan dgn sedikit
kencang dan kugetarkan tanganku. Nana mendesah dgn kencang dan dalam hitungan detik seluruh
tubuh Nana menggeliat hebat dan otot-otot pinggulnya bergetar dgn kencang.

“Ko Indra..!” Nana meneriakan namaqu.

Gelombang demi gelombang orgasme klitoris Nana membuktikan betapa nikmatnya kenikmatan
seksual. Setelah hampir satu menit, orgasmenya mulai mereda. Ia menatapku dgn penuh kasih.
Kumasukan jariku ke dalam kemaluannya dan mencari titik G spotnya. Tubuhnya kembali menggeliat
dan desahan yg keluar bagaikan musik erotis di telingaqu. Dgn variasi tekanan kurangsang daerah G
spotnya.

Sampai pada akhirnya meledaklah orgasmenya. Kukulum payudaranya dan kuhisap kencang-
kencang. Otot-otot dinding kemaluannya berkontraksi kencang sekali mendorong jariku.
Kupertahankan posisiku dan Nana meronta-ronta dalam kenikmatan orgasme yg tak pernah ia
baygkan sebelumnya. Cairan yg hangat mengalir keluar dari dalam kemaluannya. Aqu berpindah
posisi dan mengulum kemaluannya dan madu murni yg keluar dari dalam. Lidahku kujulurkan dan
merangsang kembali G spotnya. Nana kembali bergetar tiada henti. Cairan hangat itu kembali
keluar tiada habis. Kuhisap dan kutelan semuanya.

Setelah puas, aqu mengangkat kedua kakinya yg telah lemas ke pundakku. Kepalaqu berada di
tengah-tengah kakinya. Kumasukan kemaluanku. Mulutnya terbuka lebar namun tak ada suara.
Kemaluanku menemukan surga didalam kemaluannya. Kutarik keluar dan masuk lagi dgn lembut dan
stabil. Ku belai dan elus kedua kakinya yg terbungkus stocking yg lembut dan seksi. Nana dgn
pasrah menikmati percintaan ini. Matanya terpejam dan nafasnya pendek dan cepat. Aqu juga tak
akan dapat bertahan lama setelah semua rangsangan visual yg ia berikan, namun aqu mencoba
untuk bertahan.

Kemaluannya yg telah terlalu sensitif langsung meledak lagi. Aqu telah tak dapat bertahan lebih lama
lagi, karena dinding-dinding kemaluannya meremas-remas kemaluanku. Ku tarik kemaluanku dan
memasukannya ke dalam mulut Nana. Dgn setia ia menerima semua semburan orgasme ku dan
menghabiskan madu ku. Tubuhku bergetar dan mendesah nikmat.

Nana membuka matanya dan menatapku dgn manis. Aqu tahu dia pasti kelelahan karena
mengalami orgasme kuat secara berturut-turut. Setelah bersih kukeluarkan kemaluanku, namun
Nana menolaknya. Dgn segenap tenaganya ia berbalik dan membaringkan aqu di atas ranjang.
Bidadariku terus memberikan oral pada kejantananku yg tetap keras. Lidahnya menelusuri seluruh
bagian dari batang kemaluanku. Makin lama Nana semakin fasih meng-oral seks kemaluanku.
Kuganjal kepalaqu dgn beberapa buah bantal agar dapat melihat pemandangan yg indah ini. Bidadari
cantik ku benar-benar sangat menikmati dan menyukainya.

Aqu tak ingin sensasi dan waktu ini berlalu. Aqu benar-benar laki-laki yg beruntung. Menit-menitpun
berlalu tanpa terasa. Orgasme kuat kembali mengambil alih tubuh dan pikiranku. Kali ini Nana
sengaja mengumpulkan madu orgasmeku di dalam mulutnya, kemudian ia bermain-main dgn
kemaluanku dan air maniqu. Hasilnya kemaluanku berlusiaan madu putihku. Sambil tersenyum dan
memandangku ia menjilat dan menghisap habis semua madu yg berceceran. Meskipun telah
berorgasme dan ejaqulasi berkali-kali kejantananku masih menolak untuk istirahat dan tetap horny.
Aqu tak mungkin melanjutkannya lagi karena Nana telah lelah. Dia tertidur dgn senyum puas di
dadaqu.
Setelah berselang beberapa menit,

“Ko Indra..”
“Iya sayg..” jawabku sambil membelai rambut dan pipinya.
“Cerita dong..”
“Cerita apa?”
“Cerita kenapa Ko Indra suka sekali sama pantyhose.”

“Wah kalo diinget-inget sih telah lumayan lama juga. Yg pasti pertama kali aqu merasakan yg
namanya stocking itu waktu aqu masih SD, kira-kira kelas satu atau dua. Adik terkecil dari ibuku yg
tinggal di medan sedang berkujung ke Jakarta. Dia menginap di rumahku. Suatu hari kita sedang
berada di dalam mobil, aqu duduk di sebelahnya. Secara tak sengaja kakiku menyenggol betisnya.
Sentuhan pertama itu bagaikan perkenalan dgn sebuah sensasi yg tak dapat kulupakan. Tanteku
memakai stocking berwarna kulit. Sepanjang perjalanan kakiku selalu menempel dgn kakinya dan
sesekali mengelus-elusnya. Dia tak mengatakan apa-apa mungkin karena aqu masih kecil dan iseng.
Setelah itu aqu tak pernah dapat melupakan perasaan itu.”

“Terus..”
“Ketika aqu tumbuh makin besar aqu mulai suka memperhatikan perempuan-perempuan yg
memakai stocking dan pantyhose, dan kemaluanku langsung berdiri dgn tegak. Rasa nafsu dan horny
menguasai pikiranku. Ketika sampai di rumah dan tak ada yg memperhatikan, aqu bermain-main dgn
kemaluanku sambil membaygkan bercinta dgn perempuan yg memakai pantyhose/stocking tadi.”

Nana tersenyum dan tangannya bermain-main dgn kemaluanku yg masih keras.

“Semakin lama aqu semakin kecanduan, akhirnya dgn menahan malu aqu nekat membeli sepasang
pantyhose di supermarket terdekat. Kubawa pulang dan langsung kukenakan. Kemaluanku
menjulang tinggi, ketika kakiku saling bersentuhan, rasanya aqu langsung mabuk kepayg. Benar-
benar sensual. Kukeluarkan kemaluanku dan aqu bermasturbasi.”

Nana membuka matanya dan menatap wajahku dgn penuh rasa ingin tahu, sambil me-
masturbasikan kemaluanku.

“Seperti ini?” tanya Nana.

Kakinya digosok-gosokkan ke kakiku. Setiap gesekan menimbulkan gelombang-gelombang listrik
kenikmatan ke seluruh tubuhku.

“Akhirnya aqu mempunyai banyak koleksi pantyhose dan stocking namun yg benar-benar bagus dan
enak dipakai cuma beberapa merk. Aqu juga suka mencari gambar-gambar model yg memakai
pantyhose maupun stocking atau lingerie di internet. Aqu selalu bermasturbasi dgn koleksi-
koleksiku. Kelihatannya ceritaqu membuat Nana horny. Sekarang ini ia sedang menjilati putingku.

“Semua kawan wanita yg kukenal tak ada yg suka memakai pantyhose atau stocking. Aqu suka sekali
pergi ke pameran mobil berskala besar karena SPG nya cantik-cantik dan hampir semuanya memakai
pantyhose. Sampai akhirnya aqu melihat kamu memakai kemeja lengan pendek putih, rok coklat dan
pantyhose. Rasanya aqu ingin langsung bercinta dgn Adik kawan baikku ini.”

Nana meninggalkan putingku dan mengulum mulutku, tangannya semakin agresif memainkan
kemaluanku.

“Bagaimana dgn Nana, kelihatannya kamu juga suka.”
“Sama seperti Ko Indra.. Pertamanya aqu tak begitu suka, namun karena iseng maka aqu membeli
sepasang. Ketika aqu memakainya, rasanya aqu sedang terbang dan tubuhku terbuai. Kemaluanqu
rasanya seperti sedang bergetar. Akhirnya aqu beli lagi beberapa pasang dan aqu sangat
menyukainya. Bekas lelakiu yg tolol itu tak suka. Aqu tahu Ko Indra melihat aqu dgn penuh nafsu,
dan entah kenapa aqu tak merasa aneh atau taqut. Ketika Ko Indra memegang pahaqu, rasanya
seluruh tubuhku menjadi lemas dan nyaman. Akhirnya aqu sadar kalo aqu juga menyukai pantyhose.
Apa Ko Indra telah sering melaqukan ini?”
“Belum, percaya atau tak Nana adalah yg pertama.”
“Lebih enak mana sama masturbasi?”
“Tentu saja lebih enak bercinta dgn Nana.”

Tiba-tiba Nana bangkit dan mencari sesuatu di lantai. Semua pantyhose yg ada di taruh di atas
tubuhku. Tubuhku bergetar merasakan sentuhan lembut dari pantyhose yg lembut. Nana
mengambil sebuah stocking berwarna putih transparan, kemudian menyarungkannya ke
kemaluanku. Getaran-getaran erotis menghujani kejantananku ketika stocking tersebut bergesekan
dgn kemaluanku. Sekarang celah kecil pada ujung kejantananku bertemu dgn garis jahitan pada
ujung kaki stocking. Garis itu dgn lembut membelah celah kepala kemaluanku.

“Stocking kondom.” seru Nana dgn senyumnya yg manja.

Stocking tersebut ditarik agak kencang sehingga membaluti seluruh bagian kemaluanku seperti
sebuah kondom. Lidah Nana terjulur dan menjilati kepala kemaluanku yg terbalut dgn kondom
stocking. Rasanya beda dgn biasanya. Tak lama kemudian kepala kemaluanku pun hilang di dalam
mulutnya yg seksi. Aqu benar-benar tersesat dalam jalan kenikmatan duniawi yg tak terbaygkan.
Permainan mulut dan lidah Nana tetap tak berkurang nikmatnya, malah bertambah nikmat. Aqu
terus mengerang nikmat.

Kuarahkan Nana pada posisi doggy style. Sambil memegang ujung Stocking pada pangkal
kemaluanku, ku masukan kejantananku ke dalam liang cintanya. Kemaluannya yg telah kebanjiran
menerima kemaluanku tanpa gesekan yg berarti. Namun, tetap saja terasa berbeda. Aqu tak dapat
menenggelamkan seluruh batang kemaluanku, karena terhalang tanganku yg memegangi kondom
stocking agar tak lepas. Tak kusangka Nana mengalami orgasme secepat ini. Tubuhnya bergetar
hebat dan otot-otot kemaluannya menjepit erat kejantananku. Kutarik keluar kemaluanku dan
stocking kondomku benar-benar basah akan cairan cinta Nana.

Kuposisikan Nana sehingga dia yg berada di atas dan mulai bercumbu. Setelah beberapa waktu, aqu
arahkan kemaluanku ke dalam kemaluannya. Nana memejamkan matanya dan merasakan
kejantananku memenuhi seluruh ruangan di dalam lembah kenikmatannya. Nana mengulum
telinga dan leher bagian kiriku yg sensitif. Kupegang pinggulnya dan kuangkat naik-turun. Setelah
beberapa kali, Nana langsung melaqukan gerakan memompa itu sendiri. Lama-lama makin cepat. Ia
mengangkat pundaknya dan bertumpu pada kedua tangannya. Ia merasakan rangsangan yg luar
biasa karena dalam posisi ini ia dapat dgn mudah merangsang G spotnya.

Kuputuskan untuk membantu Nana mempercepat prosesnya. Ku tarik dan kutekan pinggulku ke
bawah waktu pinggul Nana terangkat dan ketika pinggulnya turun, langsung ku sodok ke atas.
Nana mendesah tiada hentinya. Nana benar-benar mendapatkan rangsangan ganda, karena
batang kemaluanku menggesek-gesek klitorisnya dan kepala kemaluanku memberikan tekanan yg
mantap pada daerah G spotnya.

“Oh.. Ko Indra..” kutatap wajahnya yg manis yg sedang merasakan getaran-getaran ekstasi yg hebat.

Bunyi ‘plak-plak’ terdengar nyaring setiap kali selangkangan kita bertemu. Kemaluanku tertarik
keluar sampai ke ujungnya, kemudian langsung melesat ke dalam dgn cepat.

“Ko.. Indra.. Nanti.. Keluarin.. Di dalam ya..”
“Nanti kalo hamil bagaimana?”
“Lagi masa.. tak subur..”

Aqu semakin terpacu dan bersemangat, Bidadariku menginginkan aqu ejaqulasi di dalam
kemaluannya. Waktu ini kemaluanku pun telah benar-benar dalam keadaan yg sangat sensitif.

“Ko Indra.. Aqu telah.. nggak tahan lagi..”
“Sebentar ya.. Tahan sedikit lagi..”

Aqu menginginkan kita mencapai orgasme bersama-sama. Beberapa waktu kemudian,

“Ko Indra.. Argh..”
“Nana..”

Secara bersamaan kita mencapai puncak kenikmatan duniawi bersama-sama. Pinggulku terangkat ke
atas dan pinggulnya menekan ke bawah dgn sepenuh tenaga, sehingga kejantananku tertanam
dalam lembah cintanya dalam-dalam. Sebuah gelombang orgasme yg panjang mengawali puncak
kenikmatan kita. Nana berteriak seiring dgn gelombang pasang naik orgasmenya yg dahsyat.
Orgasme yg kita rasakan serasa tiada habis-habisnya. Kemaluanku mengeluarkan madu putihku
terus menerus karena diperah oleh otot-otot kemaluannya yg terus berkontraksi. Nana pun
merasakan hal yg sama, orgasmenya serasa tiada akhir.

Akhirnya Nana roboh kehabisan tenaga dan jatuh di dalam pelukanku. Nafasnya masih memburu
dan keringat membasahi sekujur tubuhnya. Kita saling berpelukan tanpa memisahkan diri. Kubelai-
belai punggung dan kepalanya.

“Nana.. Kamu benar-benar hebat.. Tak kusangka kita bisa berorgasme sepanjang dan selama ini..”
pujiku.
“Ko Indra yg hebat.. Aqu benar-benar beruntung.. Ini adalah pengalaman seks ku yg paling hebat..”

Kubelai Nanadgn penuh kasih sayg. Tak lama kemudian kita masuk kamar mandi bersama-sama. Air
pancuran yg hangat membawa kesegaran yg menenangkan. Ku gosok tubuh Nana yg mungil dgn
sabun. Ia pun melaqukan hal yg sama. Tanganku meluncur di atas tubuhnya yg licin dan basah.
Payudaranya tak dapat kuremas karena licinnya sabun. Tubuhku kembali diselimuti dgn perasaan
erotis yg sensual. Tak dapat dihindari lagi, kejantananku langsung terpanggil dan menyahut dgn
siaga.

LIHAT JUGA :  Cerita Sex : Edukasi Sex Dari Papa dan Mama

“Ko Indra..” seru Nana dgn nada yg takjub.
“Masa Ko Indra terangsang lagi? Padahal kan tadi kita telah ML begitu lama, dan Ko Indra pun telah
orgasme beberapa kali. Masa sekarang telah ereksi lagi?”

Angeka membelai-belai kemaluanku yg masih diselimuti oleh sabun.

“Nana sayg, ini semua gara-gara Nana. Siapa suruh Nana begitu cantik dan seksi, sampai Adik
kecil pun tak dapat menahan nafsu. Apa Nana suka?”
“Tentu saja aqu sayg sekali dgn si kecil yg perkasa, yg telah membuatku orgasme berkali-kali dan
merasakan kenikmatan yg tak ada bandingannya.”

Nana segera membersihkan sabun yg ada pada kejantananku. Tanganku meremas-remas
kemaluannya sambil membersihkan sisa-sisa sabun. Raut wajah Nana terlihat penuh dgn antisipasi
atas apa yg akan berikutnya terjadi. Setelah bersih, Nana langsung mengarahkan kemaluanku ke
kemaluannya. Kejantananku berada di dalam kenikmatan duniawi yg hangat dan basah. Di bawah
siraman air hangat kembali kita bersetubuh dgn penuh nafsu.

Desahan manja dan kenimatan bercampur menciptakan rangsangan exotis. Irama persetubuhan kita
makin lama makin cepat. Nana memeluk tubuhku erat-erat supaya tak jatuh lemas. Dgn kaki
kanannya yg kutahan dgn lenganku, kemaluanku meluncur jauh ke dalam dan keluar sampai ke
ujungnya. bagaikan koreografi pada sebuah film yg berkualitas, kita mengalami puncak kenikmatan
secara bersama-sama. Suara desahan meluncur keluar, tubuhku bergetar dgn hebat. Seperti yg telah
Nana antisipasi sebelumnya, kenikmatan orgasmenya menguasai semua akal sehatnya. Di dalam
hatinya, ia telah menyerahkan tubuhnya, perasaannya, semuanya untuk kenikmatan yg telah
kuberikan.

Waktu-waktuku bersama dgn Nana adalah romantika yg indah penuh dgn nafsu. Kita masih sering
bertemu dan bersetubuh dgn hebat dan liar. Entah kenapa, kita tak pernah memutuskan untuk
menikah.

author